Surat Undangan


Bukan.. posting ini bukannya pengen ngomongin tentang lagu nan dahulu kala yang pernah dinyanyiin sama Yuni Shara itu. Karena saya yakin ga banyak juga orang yang tau. Hehehe. Tapi kali ini memang literally pengen ngomongin tentang sebuah surat undangan a.k.a invitation. Any kind of invitation. Mulai dari undangan yang ringan-ringan kaya undangan makan siang/malam, sampai yang berat-berat seperti undangan pertunangan atau pernikahan. Tapi karena yang lagi trend kemaren adalah undangan kawinan, jadi yaa.. saya fokusin ke wedding invitation aja.

Berapa banyak undangan resepsi pernikahan yang loe dapet kemaren tanggal 7 Juli? Yes, the magic number was 070707. Ga tau berapa pasangan yang mengambil tanggal itu sebagai moment bersejarah dalam kehidupan cinta mereka. Di internet, saya baca ada sekitar 38.000 pasangan si Amerika yang melangsungkan pernikahan pada hari ini. WOW! Emang gedung/venue buat resepsinya nyampe sebanyak itu ya??
Balik lagi ke masalah undangan, saya bukan termasuk orang yang hobi kondangan. Tapi sebisa mungkin saya usahain dateng asalkan tidak merepotkan (hehehe… keliatan dong kalo orangnya males). Tidak merepotkan disini maksudnya adalah misalnya : tempatnya ga jauh2 amat, atau mungkin dresscodenya ga macem2 lah. Tapi toh semua persyaratan yang saya tulis barusan juga bisa negotiable kalo yang ngundang adalah orang penting di hidup saya. Penting bisa dalam arti orang deket saya, atau orang penting secara bisnis. Hehehe….Yuk, lah…

Makanya begitu terima undangan pernikahan dari orang yang ‘tidak begitu dekat’ atau (gawatnya) ‘tidak kenal2 amat’, saya bisa dengan mudahnya memutuskan untuk ga dateng. Sooo..not worth it. Males, ah.. Dan dengan tanpa rasa bersalahnya saya ngomong,

“Kok bisa2nya sih dia ngundang gue?? “

Sama seperti Sabtu 070707 kemaren. saya dapet undangan dari temen satu SMA. Kenal sih. Tapi ga pernah sebangku. Apalagi satu kelas (ya iyyalahhh!! Masa sebangku tapi laen kelas!). Bisa aja sih saya dateng, udah rencana juga sebenernya mau dateng. Tapi karena malemnya nonton TOMPI di Republic sampe pagi, padahal undangannya jam 11 siang keesokan harinya (dan diluar kota juga-cuman Magelang, sih sebenernya), akhirnya ya saya males dong bangun pagi cuman buat prepare kondangan!
Ya udah, siang itu saya malah males2an di kos. Untung ada temen yang ngejemput dan ngajak nonton Die Hard 4.0! Ya udah..

Sampai ketika mau berangkat, tiba-tiba nyokap nelpon

Mom : “Kak, temennya yang nikah itu siapa namanya?”
Me : “Yang mana, Mah?”
Mom : “Yang di Magelang. Temen SMA-nya Kaka itu..”
Me : “Oooo… ****, Mah”
Mom : “Tulisannya gimana?”
Me : “*-*-*-*
(saya ejain namanya). Kenapa, Mah?”
Mom : “Enggapapa. Mama mau minta tolong Mbak Wati
(karyawan nyokap) buat wakilin Kaka…”

PLAKKK!!!
Saya cuman bisa bengong sesaat. Asli, ga enak banget rasanya denger nyokap ngomong gitu. Tiba-tiba aja saya ngerasa jadi orang yang paling tidak bertanggungjawab sedunia. Dan saya sedang dihukum karena ga dateng ke undangan itu.
Nyokap saya ini, sodara2.. adalah orang yang paling rajin dateng memenuhi undangan yang beliau terima. Beda sama suaminya dan anak lelakinya ini. Hehehe. Buat beliau, sebuah undangan adalah sebuah kehormatan. Karena si pengundang (siapapun dia) berarti mengingat kita ketika dia menyusun list orang-orang yang akan mereka kirimi undangan. They really expected us to come. Makanya, nyokap paling bawel kalo bokap atau anak2nya males2an dateng ke kondangan. Bahkan kadang beliau suka cuek dateng sendirian kalo udah nyerah ngerayu anggota keluarga yang lain untuk ikut serta (walau akhir2nya tetep aja ada yang nemenin dia walau dengan terpaksa….).

Bahkan ketika anaknya ini memutuskan tidak datang ke udangan teman satu sekolahnya ketika SMA dulu saja, beliau sampai mau repot-repot ‘mengirimkan’ wakilnya, hanya agar nama gue tetap tertera di daftar hadir undangan (dan mungkin di kotak sumbangan!). Aduh, sumpah.. sindiran nyokap ini kena banget!! Iya deh, besok2 gue usahain dateng, Ma…

Eh, tapi bentar… Jangan-jangan aksi ‘mengirimkan wakil’ ke undangan ini juga bukan ide yang bagus juga. Gimana kalau ternyata ketika menuliskan nama di buku daftar hadir, ‘wakil’ saya itu menuliskan nama dirinya, bukan nama saya?. Jadi disitu tertulis “Mbak Wati” atau “Wati” dan bukannya “Deka”?? Trus yang ada kedua mempelai malah bingung. “Wati, suooppoo????” Hehehehe

Advertisements

3 comments so far

  1. itenkz on

    aku mengalami ini seperti..setiap malam sekarang ini. tapi itu wajar, karena memang aku berusaha menjaring angin, berusaha mewarnai udara.. tapi kamu ? kenapa tidak perjuangkan saja ? kenapa mencoba menghalaunya ? kekuatannya lebih beasr dari yang kamu kira loh, hati-hati..nanti lukamu terlalu dalam.

    *yang intinya : honeeeeyy…i’m hoooome !! heuheheheuhehue*

    multiply.com/puspitawangi

  2. Mas Ganteng on

    Mmm…sepertinya komennya agak tidak nyambung dengan isi postingan gue deh.. Hehehe… Yakin loe ga salah komen???? Hehehehe

  3. insankamalia on

    Haha . Kocak .


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: