80’s

Norak. Tapi menghibur. Mungkin itulah yang tepat menggambarkan lagu-lagu jaman 80an yang pernah sukses (atau paling tidak, kita kira seperti itu) dulu. Jaman dimana para wanita sering diperlakukan semena-mena sampai tampak tanda merah dipipi bekas gambar tangan suaminya, sehingga mereka minta dikembalikan pada ayah-ibunya. Jaman dimana kata-kata cinta diucapkan dengan kalimat yang gombal luar biasa (halo…. ‘ cintaku sedalam lautan Atlantik?’ atau ‘kau tercipta dari tulang rusukku?? Uuggh..), jaman dimana wanita masih susah memilih antara Hitam dan Putih, juga antara Benci dan Rindu! Bahkan 80an adalah jaman dimana buah Semangka pun bisa berdaun Sirih! What an era….

Nggak cuma itu ternyata. Mendekati ke tahun 90an, dimana lagu2 cengeng dilarang oleh Pemerintah (dalam hal ini oleh Menteri Penerangan) karena dianggap tidak mendidik (hihi.. kaya ga ada kegiatan lain aja ya, sampe ngurusin lagu2 segala si bapak Menteri), maka kemudian pencipta2 lagu cengeng seperti Pance F.Pondaag, Rinto Harahap atau Obbie Messakh menjadi patah arang dan memutuskan berhenti mencipta lagu dan memutuskan untuk menjadi petani saja (mungkin!). Karena yang terjadi kemudian adalah tren lagu cengeng berubah menjadi tren lagu cinta2an remaja. Dengan nada yang ceria, dan dinyanyikan dengan gaya yang tidak kalah ceria pula. Norak? Tetep. Tapi tetap menghibur kok. At least kalo kita mendengarkannya lagi sekarang2 ini. Pasti dengan sendirinya kita akan berkomentar, “Ya ampun! Tega banget sih bikin lagu kaya gini…” atau “Edan. Kok bisa sih bikin lirik kaya gini… ” sambil geleng-geleng kepala. Geleng2 bukan karena mengikuti dan menikmati hentakan iramanya ya (edan). Tapi geleng2 karena… yaaa.. gak habis pikir aja! Eh, tapi untuk beberapa kasus, saya geleng2 kepala karena ga habis pikir dengan liriknya, tapi juga menikmati iramanya juga. Hahaha.
Coba…..

Uuu..wa uuuu.. Uuuu.. Wow wow wow wow….
Didalam kelas, aku termenung
Ingat ulahmu dikantin tadi
Adakah kau hanya bergurau saja?
Kau bilang naksir padaku..

Rasa gelisah, dimana kamu?
Aku melirik ke bangku samping
Rupanya kau sedang tersenyum manis
Membut aku tersipu..

Kutunggu kamu di gerbang sekolah
Maukah kamu mengantarku pulang?
Aduh senangnya jalan kaki… bersama kamu
Lala lala.. bersama kamu… La la laaaaa…

Seindah dalam cerpen remaja
Bergandeng tangan, berlari kecil
Kau adalah cowok Ranking Pertama
Bangganya aku padamu……

Uu wa uuuuu… huu.. wow wow wowwwww….

(Ranking Pertama- Tommy Sumarni)

Gitu dia. Aduh! Siapa sih yang ngarang lagu? Pengen kenalan, deh. Hehehe. Siapa yang nggak shock, coba. Niat awal mau bener2in files & folders di komputer biar lebih well-organized, tau2 nemu lagu ini di salah satu folder. “Kok ya bisa2nya gue punya lagu ini??“. Ternyata kemudian saya sadar, teman saya Om Annas yang usianya lebih muda dari saya, tapi selera jadulnya lebih parah dari saya itu pernah mengirimkan beberapa lagu jadul yang berhasil di donlotnya entah dari mana. Hehehe.

Tapi paling tidak, menurut saya, jaman2 dulu itu memang jamannya para pencipta lagu dan penyanyi mencoba menyampaikan apa maksudnya dengan apa adanya, tanpa perlu bahasa yang berat apalagi dipaksa-paksain indah atau berpuitis2. Ya seperti lagu diatas barusan itu!Bisa dengan amat pas menggambarkan suasana remaja kita dulu. Jamannya SMP atau SMA dulu pas cinta2an monyet (atau cinta monyet2an?), yang namanya jalan bareng tuh kayanya udah selangit rasanya. Apalagi sebelumnya ditungguin di depan pintu gerbang sekolah. Auch!! Masih ditambah lagi kalo gebetan kita ternyata adalah seorang yang Ranking Pertama!! WOW!! Hihiihihihi….

Selain apa adanya, ternyata para pencipta lagu juga tak lupa menyisipkan beberapa lirik yang berisi nasihat pula, lho. Mungkin biar ga diprotes lagi sama si bapak Menteri itu ya. Paling tidak, ini pernah dilakukan oleh Imaniar lewat lagunya yang berjudul “Kacau” (yang alhamdulillah, file-nya tersimpan rapi di komputer saya. Hehehe). Jadi di bagian akhir lagunya, Imaniar sempat melakukan aksi ngomong cepat a.k.a nge-Rap dengan intonasi naik turun yang sungguh aneh, sambil bilang :

Kacau Kacau Kacau, aku jadi kacau!
Piliha dia, atau sekolah?
Gara-gara cinta pikiranku jadi kacau!
Pikirkan dia, atau sekolah?
Kalau saja kamu jadi aku, coba apa yang kau harus lakukan?
Aku tak mau putus cinta,
Apalagi… putus sekolah………..

AYOOOO… SEEKOLAAAHHHHH……!!!
Huahahahahaha… Gila ya, dalem banget lagunya. Acung 2 jempol buat lagu tahun 80an! Era dimana disebut sebagai “Saat dimana lagu sedang bagus2nya, dan mode sedang busuk2nya”. Hehehe. Bukannya dua2nya sedang busuk2nya? Hehehe. Gak ikut-ikut, ah. Tapi tetep seperti yang saya bilang pertama : Norak. Tapi menghibur. Dan satu hal yang patut saya syukuri menjelang bertambahnya usia saya sebentar lagi : Saya bersyukur sekali pernah mengalami era ini. Hehehe.

Advertisements

9 comments so far

  1. christin on

    wah pacar saya pecinta lagu jadul macem2 gituan… saya sih suka geli kalo dia dah nyanyi..

    “terserah boy..”

    suaranya sih tenor, tp dengan disengau2kan kok jadi kyk suara banci ya… hehe… nyacat pacar sendiri niihh…

  2. ram_dans on

    Kenalin nama saya Dadan..

    Wah kebetulan Oom pas saya googling dengan lirik lagu ” kutunggu kamu di depan sekolah ….” nemu blog ini.

    gini om masalahnya saya sudah sekitar 10 (sepuluh) tahun nyari tuh lagu…

    nah sekiranya om mau sharing tuh lagu- lagu jadul ke saya, saya akan sangat berterima kasih, khususnya lagu Ranking Pertama.

    ini alamat email saya: ram_dans@yahoo.com

    Ditunggu ya Oom…

  3. SiBon-Bon on

    waduh.. makasih udh posting lirik lagu “rangking pertama”. ini dulu lagu favorit saya waktu smp kls 2.

    saya googling lagu ini, akhirnya mampir di blog sampeyan. terima kasih sekali lagi..!

    salam dari jerman

  4. ryudeka on

    Huaduhh…
    Blog saya sampe Jermann! Hehehehe.
    Salam buat Neneknya Cinta Laura yaa!

  5. acho on

    om…bisa minta kabar ga dmna tommy soemarni skrg? atau siapa kek yg bisa di minta tolong buat minta izin pake lagu rangking pertama buat di recycle…thx

    • tommy soemarni on

      sorry terlambat, jawabannya buat acho.
      “di ijinin kok, pakai aja kalo mau di recycle
      Di tunggu kreatifitasnya.

      mas tommy

  6. acho on

    lupa…klo ada kbr kirim ke email aku om ya : warzho_vidic@yahoo.com

  7. teguh mulya on

    Akirnya lagu yang selama ini saya cari ketemu, dan baru tau yang nyanyi tomy sumarni&co, makasih nih…..saya udah…. unduh lagunya dan bisa mengingat jaman dulu waktu sekolah. yang ku ingat selalu liriknya
    “Kutunggu kamu di gerbang sekolah
    Maukah kamu mengantarku pulang?
    Aduh senangnya jalan kaki… bersama kamu
    Lala lala.. bersama kamu… La la laaaaa…”.
    dan saya baru tau judul lagunya “renking pertama”.
    wah …jadi kembali ke memory dulu lagi rasanya…””

  8. Alysia on

    hahaaa.. gara2 temen kerja saya nyanyi2 lagu “aduh senangnya jalan kaki.. bersama kamu.. lala.. lala.. besama kamu..’ saya jg googling liriknya..,ga taunya ketemu blog ini…. haduuuuwwwh… ketawa terus bc artikelnya… 😀 😀 aku sampai masih inget video klipnya..
    btw tommy soemarni tuw co/ce siy.. perasaan yang nyanyi ce deh… 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: