Cheap Trick

Sumpah. Apa yang akan saya tulis ini sama sekali nggak ada niat untuk menyudutkan pihak manapun. So please, just read without prejudice ya. Bacalah dengan santai dan tanpa prasangka apapun. Hehehe.

Jadi, saya agak2 geli dengan yang namanya persaingan antar provider telepon selular. Apalagi untuk jenis2 kartu prabayar. Gila ya. Nggak abis-abis pada saingan murah-murahan. Semuanya pengen jadi yang paling murah diantara yang lain. Walaupun pada kenyataannya, banyak juga yang pake syarat2 tertentu supaya bisa murah : cuman sesama provider, lah. Harus nelpon diatas jam 10 malem, lah. Yang kalo dilakuin, jadinya sebenernya konsumen tetep aja mesti mau repot supaya bisa menikmati tarif murah itu. Yang mungkin kalo kita protes ke itu provider, para customer service-nya bakal bilang, “Ya elah si Mas… Dimana2 kalo mau enak tuh harus usaha, Mas…. “. PLAKK!!

Saya inget, jaman dulu persaingan kartu seluler belom se-rame sekarang (macemnya juga cuman ga banyak), tarif 500 rupiah/menit tuh udah hebat banget. Wah, nelpon pake HP bisa semurah kalo nelpon pake telepon rumah! Hebring pisan ,euy… Abis itu mulai deh, bermunculan tarif2 lainnya dari pesaing yang makin lama makin ga main2 murahnya. Hingga persaingan murah2an tarif makin edan. Sampai akhirnya beberapa waktu lalu, sebuah campaign promo dari sebuah provider bikin banyak pihak terhenyak : 1 rupiah/detik! Anjrott.. Apa2an nih? Sableng! Walaupun ini hanya berlaku ke provider yang sama, tentu saja campaign 1 rupiah per detik ini SAYA JAMIN bikin jiper para saingannya. Saya pikir sebelumnya, ada yang nawarin 16 rupiah/detik aja udah juara. Ini ada yang nawarin 1 rupiah! Ya udah, selesai. The game is over. Gak mungkin ada yang bisa nandingin murahnya…

Tapi ternyata saya salah! Gak berapa lama kemudian, sang saingan muncul dengan promo yang lebih bikin mata melotot lagi: 0 rupiah/detik!! Gratis. Lewat program free talk-nya. Anjrott kuadrat!! Lebih sableng lagi ternyata propagandanya. Ditambah lagi dengan iklan TV nya yang bertemakan lelang, dimana penawaran termurah waktu itu dipegang oleh perempuan yang membawa papan angka bertuliskan angka ‘1’. “Apakah ada yang lebih murah dari 1?”. Begitu si pemimpin lelang bertanya. Kemudian tak lama kemudian muncullah Dian Sastro dengan senyum manisnya (iyalah.. dibayar…) sambil memegang papan angka bertuliskan angka ‘0’. Semua terhenyak. Semua terbeliak. Saya terbahak2. Definitely, SELESAI sudah nasib si provider yang sebelumnya begitu bangga dengan tarif 1 rupiahnya itu. Lha iya tho?? Mau gimana lagi coba? Mau cara apa lagi buat mengalahkan si 0 rupiah ini?

Eh, tapi ternyata saya salah lagi….
Karena beberapa saat setelah si 0 rupiah ini berpromosi besar2an, si 1 rupiah ini tentu saja pasti gigit jari. Kemudian memutar otak, bagaimana caranya supaya bisa mengalahkan si 0 rupiah. Hingga kemudian yang terjadi adalah, sebuah iklan cetak melalui billboard yang kalau dibaca, akan terlihat sangat2 tidak ‘anggun’. Pasti udah pada pernah liat, lah. Disitu tertulis ”

TONG KOSONG NYARING BUNYINYA. JANGAN PERCAYA JANJI SI NOL”.

Sambil dibawahnya dibuatlah perbandingan tarif antara si 1 rupiah dan 0 rupiah. Secara detail! Yang pada intinya, jangan mau ditipu sama si Nol rupiah! Disitu ditegaskan, kalo dihitung2, tetap menang si 1 rupiah dibanding apa yang ditawarin si 0 rupiah. Gimana saya nggak ngakak ngeliat kenyataan menyedihkan tapi menggelikan seperti ini? I mean, sudah se-putus asanyakah si 1 rupiah ini, hingga bikin kampanye iklan pun harus STRAIGHT TO THE POINT menjelek2kan saingannya? Di sebuah billboard yang segede gaban, pula. Makin menggelikan, I think.. simply karena : dimana2 loe kalo bikin iklan di billboard, pakai dan pilihlah kalimat yang singkat dan eye catchy. Wong dipasangnya di pinggir jalan, diliat juga selintas. Ini kenapa pake detail perhitungan tarif antar 2 provider segala?? Orang ga sempet ngitung2 juga kali, kalo di jalan.. Haduh haduh….

Akhirnya saya dan teman saya Eric waktu itu berkesimpulan (setelah sebelumnya tertawa melecehkan… hehehe), kalau makin lama persaingan dunia advertising emang makin ngaco dan tidak mempedulikan etika. Ya kita sih nggak tau apa2 tentang kaidah2 atau etika2 dunia periklanan. Tapi coba untuk kasus seperti diatas tadi. Dimana ide kreatif muncul dari iklan pesaingnya, dan dibuat untuk menjatuhkan kreatifitas pesaingnya. Kemudian pasti akan muncul lagi ‘kreatifitas’ lain untuk menjatuhkan lainnya. Over and over again. I know, itu memang yang namanya PERSAINGAN. Tapi… plis deh ya, persaingan ya persaingan. Tapi bisa dong, mainnya yang cantik dikit!

Well, terlepas dari peristiwa maen ‘bunuh2an’ antar provider ini, kita sih tetep aja yakin kalo pada akhirnya yang diuntungkan adalah kita, para konsumen. Hak istimewa ada sepenuhnya di tangan kita. Dengan harga kartu perdana yang sekarang cuman dihargain sekitar 1 liter bensin itu (sialan… dulu saya sampe ngantri beli nomer perdana, bahkan ngeluarin duit sampe 300 ribu buat ngedapetinnya!), maka kita bisa dengan semena-menanya ganti nomer sesukanya. Beli-Pake-Buang, Beli-Pake-Buang. Murah ini. Kalo gini yang rugi kan si provider ya.. Laku sih kartu perdananya. Tapi loyalitas pelanggannya bisa jadi dipertanyakan.

Makanya, saya mah jadi penonton aja. Nikmatin dagelan2 konyol macem ini. Karena mau sampe kiamat pun, saya nggak akan pernah mau ganti provider, apalagi ganti nomer pasca bayar saya sekarang ini. Mau ada yang nawarin 1 rupiah perdetik kek, atau 0 rupaih perdetik pun, ga mempan! Saya tipe orang yang setia, soalnya. Setia dan males ribet, lengkapnya. Hahahaha.

Advertisements

6 comments so far

  1. funkshit on

    walah mas.. ini kan sdah lama.
    dah ampir sebulan. .. . kok baru di tulis skrg. .

    tapi, tetep aja gwe suka cara pemaparan nya

  2. vitax on

    emang masnya pake provider apa? kelebihannya apa?
    saya mo ganti provider nih.
    sapa tau iklan dari mas lebih mengena di hati saya daripada perang iklan provider di media itu..hehehehe

  3. Mas Ganteng on

    Fenomena ini memang sudah lama.. Tapi saya nggak peduli2 amat sampai batin ini terusik melihat papan reklame segede gambreng yang sama sekali tidak indah dilihat itu.. Hahahaha…

  4. Mas Ganteng on

    Jeng Vitax (duh, harus pake ‘X’ ya? Hehehe), saya pake kartu Halo. Kelebihannya? Nomer saya nomer cantik. XXXXXX6161. Udah itu aja kelebihannya. Hehehe. Kelebihan lain?? Maaf.. saya nggak mau menuliskannya disini. Enak aja, berani berapa Telkomsel bayar gue???
    Sekian, terima kasih.

  5. vitax on

    maksudnya pake X itu biar ga ketahuan kalo saya perempuan. ternyata penyamaran saya kurang sempurna ya? hehehhee..

    Nah.. tahukah anda bahwa dengan menyebut nama brand h**o dan ******sel, anda berarti juga sudah mengiklankan produk tersebut? hehehhe..

  6. Mas Ganteng on

    Oh, tentu saja saya dengan sadar mengiklankan brand tersebut.. Siapa tau ada orang dalam yang membaca blog saya ini, dan terkesan (!), dan mau mengajak saya menggantikan Indra Bekti jadi bintang iklannya! Amin.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: