I Was Born to Sing

Suatu siang, ditengah2 acara makan siang di sebuah Rumah Makan di Jalan Kaliurang.

My Dad : Besok di rumah mau ada pertemuan angkatan Papah. Kayanya mau ngundang kelompok Keroncong dari Salatiga.
Me : Oya? Berapa orang?
My Dad : 3. Ukulele 2, satunya Banjo.
Me : Kok bisa nemu kelompok Keroncong itu?
My Dad : Waktu nganter Mamah berobat di Salatiga, ada yang maen itu. Bagus, Ka’. Lagu2 lama sampe lagu-lagu baru dimainin jadi keroncong gitu..
Me : Oo…
My Mom : Eh, iya. Itu keponakan2mu sekarang juga lagi seneng lagu keroncong..
Me : HAH???
My Mom : Itu, di mobil ada lagu keroncong yang dibikin modern. Jadi ada band yang bikin lagu rap campur sama keroncong. Anak dua itu pada apal…
Me : Oooo… Itu yang nyanyi namanya Bondan Prakoso.
My Mom : Bagus lho, Ka’. Mamah pengen beli kasetnya.
Me : *memandang penuh keheranan…. *
My Mom : Anak2 jaman sekarang kasian ya, nggak ada lagu anak-anak yang bisa dinyanyiin. Jadi lagu2 orang gede dihapalin semua.
My Dad : Iya. Beda sama jaman dulu.
Me : Masa sih? Enggak ah. Jaman dulu banyak penyanyi anak-anak, banyak lagu anak2, aku juga sukanya lagunya orang gede.
My Mom : Apa iya?
Me : Lah… lha wong dulu pas ulang taun ke berapa ya.. Ke 3 tahun apa, ya? Papah ngasih kado aku kasetnya Meriam Bellina sama Happy Pretty!
My Dad : Oh.. hahahaha…
Me : Coba, mana pernah aku beli kaset penyanyi anak-anak.
My Mom : Oh iya, Kaka’ pernah nangis minta dibeliin kasetnya Chintami Atmanegara dulu..
Me : Hahaha..
My Dad : Salah siapa kalo gitu…
Me : Nggak salah siapa-siapa. Emang dari kecil udah ditakdirin bakal jadi artis kali.. huahahaha..


Orang bilang, tiap anak dilahirkan dengan rejeki dan talentanya masing-masing. Dan setiap talenta itu sudah di’turunkan dari Atas sana, dan tugas orangtua tinggal mengarahkannya saja. Dan bisa saya pastikan disini, kalau kedua orang tua saya sudah melakukan tugas mereka dengan sangat baik sekali. Hehehe. Dari kecil mungkin saya udah keliatan banget seneng musik dan (terutama sekali) suka tampil ! Mungkin juga dari kecil udah keliatan kalo saya suka banget mengomentari orang. Hahahaha. Entahlah, saya juga lupa-lupa-ingat tentang masa kecil saya. Jadi ya nggak salah kalau kemudian mereka memberikan hadiah ulangtahun ke anaknya ini barang berupa kaset instead of buku cerita atau mainan, misalnya.

‘Sebuah benda’ yang diberikan sebagai hadiah ketika kita masih kecil, ternyata bisa memberikan efek yang luar biasa untuk kehidupan kita selanjutnya, ya? Seorang teman pernah cerita, ketika kecil, dia pernah diberi hadiah sebuah stick drum. Stick-nya doang, padahal. Nggak pake drum. Gak tau deh, dengan media apa dia memukul2kan stick itu. Mungkin panci. Mungkin juga kepala pembantunya. Dia tidak cerita. Tapi itu sudah cukup membuatnya menjadi salah satu drummer terbaik Jogja hingga saat ini (menurut saya). Sama halnya violist cantik Maylafayza bilang kalau hadiah ulangtahun-nya dulu adalah sebuah biola.

Jadi memang keliatan, tugas orang tua untuk ‘mencari tahu’ dan akhirnya ‘mengarahkan’ bakat dari anak2 mereka diwaktu kecil, sebenarnya bukan sebuah perkara yang mudah. Salah ‘tahu’ atau salah ‘mengarahkan’, bisa2 seumur hidup si anak bisa salah faham dengan bakatnya sendiri.. haahhaa. Walaupun ada juga orang tua yang (mungkin sudah agak2 putus asa karena nggak nemu2 bakat anaknya apaan) akhirnya sedikit ‘memaksakan’ anaknya mencintai sesuatu. Besok kalo kita jadi orang tua, jangan gitu yaa…

Jadi, waktu kamu kecil dulu, dikasih hadiah apa sama Mama dan Papa?? 😀

Advertisements

5 comments so far

  1. Teddy on

    hadiah waktu kecil.. kotak pensil, di atasnya ada tuts kecil yang bisa ngeluarin bunyi, gedenya emang beneran jadi kibordis..
    *ngebayangin seandainya waktu kecil dikasih ortu cambuk mini ama pecahan beling :D*

  2. Ning Dyah on

    Hadiah dr Bokap waktu gw masih kecil adalah….RADIO!!!

  3. Kiyoet World on

    Hmm kalo bokap nyokap gw sukanya ngasih hadiah ulang taon dalam bentuk duit….hehehe… brarti bakat gw apa dong? Morotin orang lain kali ya? hahahaha

  4. chau on

    Nyangkut di topik ini dan ketawa ngakak abissss… padahal postingan taon kemaren deh. Kehkehkeh. TFS ya :))

  5. ryudeka on

    Thanks lho, udah nyangkut.. Hehehe…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: