Meralat Tahi Lalat

Tadi malam saking badan kerasa pegel2 ga karuan, ceritanya saya memutuskan untuk pergi mengunjungi sebuah panti pijat di Jalan Kaliurang. BUKAAAAAAANNNNN!!! Bukan panti pijat yang aneh2 atau mesum2 seperti yang Anda bayangkan itu! Hehehehe. Tapi ini sebuah tempat pijat Refleksi yang memang sudah jadi langganan saya. Tadinya sih niatnya cuman pijat refleksi doang. Tapi setelah dipikir2, akhirnya berubah haluan menjadi pijat plus-plus. BUKAAAANNNNNNNN!!! Bukan pijat aneh2 atau mesum yang masih terus Anda bayangkan itu!! Jadi, kalo refleksi kan pemijatan hanya berkonsentrasi *halah* di seputaran kaki dan tangan, nah kalo pijat yang plus2 ini adalah pijat refleksi PLUS punggung dan seluruh badan hingga kepala juga. Kalo disana program ini dinamakan PIJAT SEHAT. GItu.

Tapi saya nggak akan menceritakan tentang proses si mas2 itu memijat saya. Karena ngapain juga? Hehehe. Karena ini adalah pijat sehat saya yang pertama (biasanya sih cuman refleksi doang), walhasil saya harus ‘agak’ merelakan celana saya dipelorotin sedikit dooong, biar si mas pemijatnya bisa memijat pinggang saya. Saya sih berpikir positif thinking saja (seperti yang diucapkan Laudya Chyntia Bella!) kalau mas pemijat langganan saya yang bernama Kemal ini nggak mau ngapa2in saya. Huahahaha. Sumpah, jadi agak parno sebenernya gara2 cerita teman saya yang pernah ‘diisengin’ waktu dia pijet! Salah siapa dia pijetnya di daerah Pasar Kembang! Lagian juga tempat pijat langganan saya ini cukup terjamin, lah kerdibilitasnya *ediannnn*. Bersih, bagus dan terbuka. Pemijat disesuaikan dengan muhrimnya. Maksudnya, kalo yang dipijat cewek, yang mijat juga cewek. Okay, lanjut ke acara pijat-memijat. Suatu ketika ketika mas Kemal sedang memijat pinggang saya, si mas ini tau-tau bilang,

“Wah, mas pasti bakalan disayang sama pasangan hidupnya besok..”

Tentu saja saya langsung, “Hahh???”. Lha iya dong. Nggak ada angin ga ada ujan, tau2 kok si masnya komentar gitu. Langsung dong saya minta konfirmasi,

“Maksudnya, mas?”

Kemudian dia menjawab,

“Iya. Ada tahi lalatnya di pinggang kiri. Artinya kan, mas besok pasti akan disayang sama pasangan hidup mas…”

OWHHHH…

Hari gini, yang namanya ramalan dan karakter seseorang pun masih dinilai dari letak sebuah tahi lalat, sodara2! Untung saja si Mas itu meramal sesuatu yang baik. Jadi saya percaya aja. Dan karena si Mas sepertinya jago ‘meramal tahi lalat’ seperti itu, saya pun jadi penasaran. Dan keluarlah keisengan saya.

“Trus, kalo tahi lalatnya dipinggang sebelah kanan, atinya apa?”

Dengan mantap dan yakin, mas Kemal ini menjawab,

“Kalo di sebelah kiri kan artinya mas disayang. Nah kalo tahi lalatnya di pinggang sebelah kanan, artinya mas yang sayang sama dia…”

JEDHUEEERRR!!!

Oh… kata siapa meramal itu susah, sodara-sodara?? Hehehe. Saya kemudian hanya manggut-manggut sambil sekuat tenaga menahan ketawa (dan sakit karena dipijat, tentu saja). Saya sih nggak meremehkan kemampuan meramal mas pemijat saya itu. Cuman geli aja, karena saya jadi merasa, sesuatu yang bernama TAHI LALAT ini kok tiba-tiba menjadi hal yang penting, dan seolah bisa mencerminkan karakter atau bahkan nasib seseorang. Ya walaupun saya tentu saja nggak percaya2 amat. Karena saya masih percaya, bahwa apa yang terpancar dari dalam-lah yang paling berarti *halah*.

Tapi coba deh diinget2 lagi. Ketika ada orang yang punya tahi lalat di sekitar bibirnya, orang pasti langsung mendakwa kalau dia adalah orang yang cerewet! Iya kan? Dari beberapa orang yang saya temuin yang kebetulan memiliki tahi lalat di sekitar bibirnya, memang sih rata2 termasuk doyan ngomong. Mungkin gara2 itu ya, para lalat sampai pada sebel dan kemudian ‘pup’ di bibirnya. Hahahaha. Tapi yang jelas, saya sih nggak tau darimana atau sejak kapan stereotype itu muncul. Padahal kan kasian banget, orang kok dinilai (secara sepihak pula!) hanya gara-gara tahi lalatnya. Hahaha. Gak penting bener. Justru malah seharusnya keberadaan si tahi lalat harusnya disyukuri sebagai rejeki ya. Paling enggak, bisa jadi trademark buat jualan, lah. Cindy Crawford dan Eva Mendes mungkin ga akan keliatan spesial tanpa tahi lalat. Atau kalau mau maen di lokal-an dikit *hahaha*, Ita Purnamasari deh. Yang dulu gosipnya malah berhasrat ingin mengilangkan tahi lalat di bawah mata kirinya itu, tapi kemudian dibatalkannya. Gosip yang ga penting, bukan? Pastinya…

Ngomong2 soal Ita Purnamasari, saya jadi inget punya pengalaman luar biasa menggelikan. Jadi sekitar tahun 2002-2003, saya bersama keempat teman saya yaitu Ferre, Lutfi , Dimas dan Dian pergi ke Jakarta karena ada panggilan audisi kuis KATA BERKAIT. Ini kuis jaman dulu yang sempat ngetop, dimana tugas para peserta dalam satu kelompok adalah harus saling menebak sebuah kata, dengan cara menerangkan beberapa kalimat yang bisa meng-guide si penebak tentang kata yang disembunyikan itu. Hingga waktu itu, soal yang kami dapat adalah kata : PIANO. Supposed to be easy, bukan? Well, tergantung juga sampai sejauh mana tingkat kecerdasan dan imajinasi partner anda!

Clue pertama dari Lutfi ke Ferre : Alat musik yang dipencet? Ferre menjawab : PIANO! *beres*

Clue kedua dari Ferre ke Dian : Selain organ? Pakai tuts? Dian menjawab : PIANO! *beres*

Clue ketiga dari Dian ke Dimas : Ita Purnamasari kalo nyanyi, megang?

sampai di sinilah semuanya berantakan. Karena kemudian Dimas dengan luar biasa cerdasnya menjawab, “TAHI LALAT!”. MASYA ALLLLOOHHHHH! Sejak kapan Ita Purnamasari kalo nyanyi sambil megang2 tahi lalat?? Hahahaha…

Advertisements

21 comments so far

  1. Dimas on

    ARGH Mas Deka! Dirimu meruntuhkan image kecerdasakanku! Kakaka…. *ketawa guling-guling inget masa ituh, hihi*

  2. ryudeka on

    HAH?
    Harusnya engkau bertermimakasih padaku. Karena dengan tulisanku ini, semua orang jadi semakin mengerti betapa engkau sangat sigap menjawab segala pertanyaan, dan betapa outstandingnya pemikiranmu..

    *outstanding = diluar batas2 kewajaran.

    HUAHAHAHAHAA

  3. nisa on

    salam kenal mas deka..
    saya iseng2 mampir kesini!

    blogmu seru jd bahan bacaan klo lg gak ada bosku..
    *pdhl klo ada bos, teteuupp paksain baca2 juga*

  4. ryudeka on

    Salam kenal juga, Nisa…
    Saya juga iseng2 barusan liat blogmu..
    Jangan2 kita berjodoh karena sama2 ngiseng.
    Huahahaha…

  5. FERRE FARIZA on

    Hahahaha….mas dirimu salah angle tuwh ceritana….yang bener,waktu dari rian ke dimas….rian nyanyi dulu…”cintaku padamu”…ita purnama sari kalo nyanyi suka megang apa?…dan diemas dengan gak tau malunya menjawab…”TAHI LALAT”…!!!! gitttuuww….huahhahahaha….perlu di publikasikan yang soal Ricky martin dan Suster ngesot gak…??? hahahahaha

  6. ryudeka on

    Ya, FERRE ini adalah salah satu saksi hidup peristiwa tersebut, teman2.
    Mungkin setelah ini nama2 lainnya juga akan melengkapi, meralat atau melakukan pembelaan. Hehehehe…

    OMG, Ricky Martin? Suster Ngesot??
    Itu apaan lagi ya…
    Ayo ceritakan….

  7. Denny Eko Prasetyo on

    HAHAHAHA…! ada2 aja tentang Tahi lalat ini! ternyata tidak selamanya tahi lalat membawa berkah :-p

  8. niez-nya adit on

    mas dimas keliyatan pelangnya…ahahahhaaaa…
    benar2 luar biasa… 😆

  9. ryudeka on

    Itulah pengalam hidup…
    Sebanci-tampil apapun kita, tetap tidak luput dari yang namanya khilaf dan dosa…

    *halah*

  10. simplylee on

    Waks, cerita Tahi Lalat ini jadi keman-mana, yaa.

    Btw, sudah lama gak dengar tentang si akang Ferre Feriza ini, nongolnya malah di Blog-nya Ryudeka…

  11. ryudeka on

    Iya ya..
    Kenapa jadi heboh begini ..
    Saya jadi nggak enak sendiri sama tahi lalat saya..
    Huahahahaha..

    Btw, Ferre itu sebenarnya tidak kemana2.
    Dia secara sembunyi2 masih mengikuti perkembangan karir saya, Lee…
    Biasalah, secret admirer… 😛

  12. lindaleenk on

    jawaban yang bener2… *aneh* hehehehehehe…

  13. dEEt on

    ooOOooo..
    dari sini toh sumber-a.. :mrgreen:
    *barusan dr blog mas dimas*

    btw.. gr2 jwbn yg satot (salah total red.) itu, gmn nasib-a mas??!
    pulang dgn tgn hampa yah??! he5x..

  14. ryudeka on

    *dEEt :
    Nasib kita nggak pulang dengan tangan hampa, tentu saja. Tapi pulang dengan perasaan MALU….

    HEHEHE..

    btw, saya juga jdai ingat kalau kuis yang kami ikuti audisinya itu bukan KATA BERKAIT, tapi KOMUNIKATA.
    Which is saya juga lupa2 inget. Yang Kata Berkait itu yang mana, yang Komunikata itu yang mana…

    Ah, sudahlah… :d

  15. pimbem on

    kata berkait yg mbawain si nico siahaan (rcti), lebih booming dr komunikata (kl ga salah di tpi yak?)..
    ah sudahlah hehehe

  16. Aal on

    Baca related dari postingannya dimas di multiply..oini toh ceritanya..wah wah….memang cerdas tangkas bener temennya itu …:P

  17. yessymuchtar on

    hwauwhauwhauwhau..lucuuuu…
    salam kenal ya mas Deka..

    enngg…jadi ada cerita seru yang bisa diinget kalo sebut nama “Ita Purnama Sari” hihih

  18. ladybugfreak on

    aahakhakhakhak… itu ramalannya kok rada menjurus yha? secara tu tukang pijetnya lagi ngeliatin pinggang gitu lo…kikikikikiki.. sepertinya ada kamsud-kamsud tertentu 😛

    eeh..bisa aja waktu mbak ita purnamasari nyanyi lagi kelilipan…trus kepegang deh tu tai lalet di deket-deket matanya..:D

  19. ryudeka on

    Oke,
    Pertama : sayapun berpikir demikian, tapi saya putuskan untuk (really loved to say this 🙂 BERPIKIR POSITIF THINKING terhadap si masnya itu. Kekekeke.

    Kedua, segala kemungkinan itu memang pasti ada ya. Tapi ketika dia kelilipan, dan dia memegang tahi lalat daripada matanya, mmm… itu udah diluar batas2 kewajaran kayanya. Karena setau saya, tahi lalat itu tidak mungkin kelilipan..

    Owh.. saya serius sekali menanggapi komentar ini. HIhihi.
    Salam kenal ya..

  20. brillie on

    hahahahha… harusnya dibuat buku tuh. minimal e-book atau postingan penuh ttg tahi lalat dan artinya. kalo kebanyakan tahi lalat artinya apa yach? hehehe.. jorok kali ya, mau”nya ditelek’i di lalat :p

  21. ryudeka on

    Iya..Udah ah, nggak usah ngomongin masala kotoran lalat ini..
    Hahahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: