Shop ’til U Drop

Melihat tayangan masak-memasak di Trans TV yang memperlihatkan Bara Patirajawane sibuk berbelanja di sebuah pasar tanpa menawar lebih dulu (ya iyalah.. namanya juga buat keperluan syuting!), saya jadi inget sama teman saya Ndoy yang (sepertinya) termasuk pria langka, karena hobinya yang suka keluyuran ke pasar tradisional.

Saya : Kamu kalo pas belanja di pasar, suka pake acara nawar segala,nggak?
Ndoy : Enggak.
Saya : Kenapa?
Ndoy : Ya karena menurutku memang udah segitu harganya.
Saya : Darimana kamu tau kalau harganya memang pasti segitu?
Ndoy : Ya kira-kira aja. Kira-kira kalau beli di supermarket, segitu juga kira-kira harganya
Saya : Terus, kenapa kamu nggak belanja di supermarket aja?
Ndoy : Yaaa.. paling enggak membantu perekonomian rakyat lahh..
Saya : Lho, emangnya kalo belinya di supermarket engga?
Ndoy : Kalo dari supermarket kan nggak langsung turun ke mereka..
Saya : Masa?
Ndoy : Tapi kalo pas misalnya tukang sayur dateng di depan rumah, terus ibu didepan rumah juga ikutan belanja, pasti gitu juga. Si Ibu pasti sibuk banget nawar-nawar, aku cuman bilang “iya deh… iya deh..” gitu aja ke tukang sayurnya.
Saya : Lah.. Udah pernah nyoba nawar kaya ibunya itu?
Ndoy : Belom.
Saya : Kenapa?
Ndoy : Kamu bawel amat sih tanya-tanya???

Yah, gue dimarahin deh. Hehehe. Masa cuman tanya aja nggak boleh sih? Namanya juga orang penasaran.  Pengen tau aja sih, kenapa ya laki-laki kalo (ada yang) belanja di pasar, cenderung straight to the point, ga pake berlama-lama dengan berbasa-basi menawar? Bandingkan dengan perempuan (ibu-ibu terutama) yang suka banget playing hard to get *edann* dengan penjualnya. Aksi tawar menawar seikat sayur aja lamanya bisa sampai 15 menit sendiri. Cuman 1000 perak doang, padahal. Itu baru satu jenis barang. Bayangin kalau 10 jenis barang yang ada di daftar belanjaan?

Kenapa ya perempuan kok niat dan semangat banget kalau disuruh nawar harga? Selisih harga 500 perak aja sampe ngotot banget diperjuangkan. Kesannya kalo si penjual berhasil menggagalkan tawaran mereka, para perempuan ini sepertinya kehilangan sebagian harga dirinya sebagai wanita seutuhnya? Hahaha. Bener-bener nggak ngerti. Padahal di satu sisi lain, nggak sedikit juga yang mendakwa bahwa perempuan adalah mahluk dengan tingkat keborosan tingkat tinggi, terutama ketika berbelanja keperluan pribadi. Aneh.

Beberapa waktu lalu ketika pulang ke rumah, saya menemani Bapak saya  berbelanja ke pasar tradisional bernama Pasar Tukangan. Kebetulan Ibu sedang nggk enak badan, jadi sebagai suami yang baik, Bapak saya rela untuk berbelanja, dan sebagai anak yang baik pula, saya pun rela menemani Bapak saya pergi kesana. Hehehe. Dalam hati sih ingin melihat juga, apakah Bapak saya yang sudah berpengalaman berpuluh-puluh tahun menenami Ibu saya belanja, juga punya kemampuan berbelanja yang sama dengan istrinya itu (terutama dalam hal kengototan dalam menawar barang!).  Dan benar saja, kurang lebih 5 item barang yang harus dibeli, bisa diselesaikan hanya dalam kurun waktu 15  menitan saja!

n547827934_1221814_9974

Tanpa ada aksi ngotot-ngototan harga, tanpa ada –aksi jual mahal- dengan pura-pura nggak butuh-padahal akhirnya butuh juga-dan balik lagi buat beli barang yang diincer– ala Ibu saya. Bayangin aja, ketika akan membeli Daun Bawang, misalnya. Ketika si mbok penjualnya menanyakan berapa banyak Bapak saya akan membeli, Bapak  dengan cueknya bilang,

Mmmm.. Coba dimasuk-masukin ke kantong plastik dulu. Nanti kalau kayanya sudah cukup, saya bilang cukup…

Hihihi. Beliau nggak ‘ngeh’ masalah satuan-satuan dalam belanja, rupanya. Sama halnya ketika membeli Wortel. Cukup bertanya berapa harga per kilonya, dan ketika penjualnya menyebutkan nilai nominal per kilonya, dengan cepat Bapak pun langsung menyebut angka,

“Lima kilo…!”

Selesai. Cepat kan? Terbukti memang,  kalau dalam kasus saya kali ini, perempuan dan laki-laki benar-benar berbeda 180 derajat dalam hal berbelanja barang di pasar. Saya curiga, kemana perginya keahlian ngeyel menawar yang dimiliki oleh ibu saya itu? Saya juga sama juga parahnya. Ketika beberapa kali (disuruh) berbelanja di pasar tradisional, saya nggak pernah sekalipun menawar harga dari barang yang ditawarkan. Pertama, kenapa ditawar? Bukannya harga-harga di pasar tradisional itu udah murah banget ya? Hehehe. Dan kedua, karena ngapain berlama-lama adu mulut dengan penjualnya? Kita ke pasar nyari barang yang kita butuhin. Kalo udah dapet, ya udah, selesai.

Salah ya? Hehehe. Ya maap. Tapi lebih aneh lagi kalau alasan yang diberikan Bapak saya, ketika saya menanyakan mengapa beliau membeli 2 gepok Tempe yang jelas-jelas tidak termasuk  dalam daftar belanjaan yang diberikan kepada kami.

Abis tadi si ibu nya berisik terus minta tempenya dibeli. Ya udah dibeli aja lah…

Ohh…

Mungkin memang sudah takdirnya ya, perempuan lah yang bertugas berbelanja, dan lelaki lah yang bertugas menemaninya. Menemaninya dalam arti membawakan barang belanjaannya, dan menegurnya kalau-kalau kengototannya dalam menawar sudah diluar batas kemanusiaan.. hehehe..

Advertisements

10 comments so far

  1. yessymuchtar on

    mas…
    aku juga bukan tipikal cewek yang pintar menawar untuk belanjaan.

    Jadi gak ada tuh
    akting pura pura pergi supaya di panggil sama mbak mbak nya dan akhirnya beli juga.

    cuma jujur…kadang banyak gak enaknya..kekeke…soalnya kalo ketemuan sama temen..dan dia tau misalnya kita pake sendal teplek yang beli di blok m itu..
    pas di tanya..harga yang dia beli..sukses lebih murah 10 ribu dari harga yang saya bayarkan…

    Hiks…

  2. yessymuchtar on

    eh eh ..pertamax ya???

    *sekali sekali kalo aku yang komen di bales kek masss…sebelllll*

  3. Ikhsan on

    Biar Saya aja yang balas komen nya Mbak.
    hehehehe….

    Cewek memang aneh

    Gengsi kalo ternyata ada yang membeli barang yang sama dengan harga yang lebih murah
    (seharusnya kan bangga kalo bisa membeli suatu barang dengan harga mahal)
    Hobby belanja tapi sukanya nawar

    Susah dimengerti

  4. Dimas on

    komen liat poto masnya, edun ya ke pasar tetep dandan ganteng gitu, wakaka *kabur*

  5. arman on

    hahaha. baca cerita ini jadi inget dulu kalo pas gak ada supir jadi mesti nemenin nyokap ke pasar. tapi ya sebagai supir dan pembawa barang aja dah. gak ikutan nawar tentunya. 🙂

    salam kenal ya! nice blog.

  6. nur_keren on

    dari postingan mas deka saya menganalisis bahwa cewek-cewek yang suka belanja di pasar traditional ga se-exist mas deka (habisnya mas deka kok belanja di pasar pake photo-photo segala,kayak ke pasar traditional itu sesuatu yang langka aja….tapi mungkin emang langka buat mas deka kali ya jadi perlu diabadikan he……)

    KEEP EXIST WHEREVER AND WHENEVER YOU ARE DEH MAS DEKA!!!!!!

    PEACE, LOVE AND GAUL (itu nyontek dari acara anak remaja lho)

  7. varda on

    ahem…!!
    “kalo bisa murah, kenapa harus bayar mahal?” –> pake nadanya Cinta di pilem AADC.

    hmm… kalo saya lihat sih, itu salah satu kebutuhan perempuan untuk bersosialisasi aja. kan bisa sekalian ngobrol sama penjualnya, sambil sekalian meningkatkan ego. (nah loe 😛 ) sebenernya penjualnya juga udah tahu, kalo yang beli perempuan pasti ditawar ngotot, jadi harganya dinaikin dikit lah barang 200 perak. ketika ditawar, ya dikasih aja. kedua belah pihak seneng, kan?

    kembali ke meningkatkan ego, rasanya PUASSSSSSS kalo bisa dapet harga murah. sebenernya akan lebih menyenangkan kalo dapet harga murah tapi ndak usah pake otot2an sih. tapi di mana sih di dunia ini bisa puas ndak pake usaha dulu?

  8. ryudeka on

    * Yessy :
    Aduh.. saya kan ngga tiap hari online.. Jadi kalo ngomentarin para komentator yang berkomentar disini ya sekalian borongan.. kaya gini inihh.. hehehehe..

    Seharusnya ada kursus singkat bagaimana cara menawar yang baik dan benar ya.. atau paling tidak bagaimana berakting jual mahal yang oke.. 😀

    * Ikhsan :
    Eh, tapi harusnya bangga lho bisa dapet barang sama dengan harga yang lebih murah.. Bangga, karena ngerasa bisa luput dari tipuan para pedagang.. 😀

    * Dimas :
    Itu ke pasarnya baru bangun tidur lho. Jangan salah. Belum mandi pula. Tapi kok tetep ganteng ya… KAKKAKAKA…

    * Arman :
    Salamm kenal balik ya.. Besok2 sekali2 coba deh ikutan turun nemenin belanja. Dan rasakan sensasi berbelanja yang tiada duanya di dunia ini..hehe

    * Nur :
    Mmm..Saya juga ga tau kok kalo ada fotografer yang mengikuti saya ketika belanja… Hwahahaha..

    * Varda:
    Mmm.. gitu ya? Wah, saya dapet ilmu ekonomi baru dari kamu yang tidak saya dapat di sekolah.. yaitu tentang teori menghadapi pembeli perempuan..heheh..Thanks!

  9. liy on

    kayaknya enggak juga.. saya punya teman laki-laki pinter nawar. Bahkan di toko pun ditawar pdhl klo saya pasti ga bakalan saya tawar tuh barang. Jadi seneng ngajak dia menemani berbelanja.. ada yg bantu nawarin..

  10. ryudeka on

    Bayangkan besok laki-laki itu punya istri yang pintar nawar juga dan mereka berbelanja bersama-sama..

    Mimpi buruk untuk para pedagang dimanapun mereka berada hehehhe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: